Bahasa Indonesia

Bahasa menunjukkan peradaban penggunanya. Setuju?

Kita coba bahas sedikitlah mentalitas bangsa Indonesia dilihat dari bahasanya. Insyaallah sifatnya sekadar paparan, interpretasinya silakan dilakukan sendiri-sendiri. Postingan blog ini disarikan dari tulisannya Pak Soenjono Dardjowidjojo di majalah Tempo.

Bangsa Indonesia cenderung kontradiktif, terlihat dari beberapa istilah seperti ‘sumbangan wajib‘. Sumbangan itu kan sukarela, tapi lalu di-wajib-kan. Jadi seharusnya sukarela atau wajib?

Kita cenderung ragu, banyak contoh bahasanya. Kalau kita kesasar dan bertanya jalan pada seseorang, kemungkinan jawabannya adalah: “Kurang tahu”. Tahu atau tidak tahu itu kan sebetulnya sesuatu yang mutlak, sebagaimana halnya 1+1=2. Dimanakah letak Monas? Orang paling ‘bodoh’ yang menjawab di Indonesia pun sudah dikategorikan ‘tahu’, sedangkan orang yang ‘tidak tahu’ tidak dapat menjawab apa-apa. Lalu orang yang ‘kurang tahu’?

Yang cukup menarik, gejala anomali. Pemerintah mengajak bangsa ini untuk mengejar ketertinggalannya dari bangsa lain. Ahahay, yang dikejar itu kemajuan bung, bukannya ketertinggalan! Pantes aja kita ketinggalan terus. J

Lalu, gejala seenak gue, bahkan dalam berbahasa. Ngga peduli mana verba, mana nomina, mana adjektiva, dll, yang penting asoy deh di mulut dan telinga. “Dia nggak perhatian lagi sama aku“, curhat seorang teman. Yang bener itu dia nggak memerhatikan aku lagi mbak! Perhatian itu kan kata benda, bukan kata kerja! J

Dan disimpulkan oleh pak Soenjono, gejala kontradiksi cenderung ke kemunafikan, keraguan ke ketidakjujuran, anomali ke keliru sasaran, dan seenak guw ke kesemena-menaan.

Gitu lah gan!

 

 

Bonus nih dari milis temen, tentang penyalahgunaan bahasa Indonesia dari waktu ke waktu.

SUMPAH

PEMUDA (SUMPEH LO?)

 

Waktu jaman sekolah dulu paling sering ditanya mengenai tanggal-tanggal hari bersejarah Indonesia, meskipun sebenarnya yang lebih penting adalah maknanya dan latar belakang apa dan kenapa terjadi hari tersebut, dibandingkan mengingat tanggalnya saja. Tapi ya udah nevermind, yang penting gw udah lulus dengan nilai yang lumayan baik dalam pelajaran sejarah (karena gw emang suka bgt ama sejarah). Nah, salah satu tanggal yang paling diinget adalah hari Sumpah Pemuda, tanggal 28 Oktober 1928, karena kombinasi angkanya gampang 28-10-28. Yah walaupun tanggalnya gampang diinget, tapi biasanya pas tanggal 28 Oktober selalu aja kelewat alias malah enggak sadar kalau itu hari peringatan Sumpah Pemuda. Well, kalian udah tau dong pasti isi Sumpah Pemuda itu apa aja, yang pasti ada yang satu ini :

Mengaku berbahasa satu, bahasa Indonesia

Nah lo! Hayo…bener gak tuh ? Apa selama 60 tahun ini bahasa kita tetep satu bahasa Indonesia ?

Kalo gue pikir, kayanya makin kesini bahasa makin beragam yah. Udah bukan bahasa Indonesia yang kita kenal waktu SD diajarin pake buku EYD dan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia JS Badudu, tapi yang ada sekarang beragam banget, bahasa slank, bahasa pergaulan, bahasa banci, bahasa kilab (balik), dsbnya.

Disini bukan berarti bahasa gue bagus, justru karena bahasa gue enggak bagus gue bisa menuliskan ini semua uhuhe. Gue akan coba menjabarkan beberapa peluasan dari Bahasa Indonesia yang ada di lingkungan sekitar gue :

1. Bahasa Banci

“Eh Bo! Gilingan deh, itu berondong luncang banget bo! Eike mawar deh sama dese…..Mbeerrr. “

Ini adalah yang paling sering gue denger, bukan karena gue banci, tapi karena di lingkungan pekerjaan gue banyak banget yang make ini. Awalnya sih kayanya banci-banci yang make untuk tujuan supaya kalo lagi ngomongin orang enggak ketawan sama yang lain, eh yang ada sekarang malah popular banget.

Contohnya :

  • Ember = Emang
  • Sekong = Sakit
  • Kencana = Kencing
  • Mawar = Mau
  • Tinta = Tidak
  • Gilingan = Gila
  • Makasar = Makan
  • Panasonic = Panas
  • Lambreta = Lama

Dan sebagainya. Kalau gue lihat dari polanya sih, tiap kata cuma diambil suku kata pertamanya aja, terus belakangnya tinggal disambungin sama yang lain sehingga membentuk sebuah kata baru tapi dengan menggunakan suku kata pertama dari kata asalnya. Ribet ye ? Huhheue.

2. Ungkapan yang sering digunakan sehari-hari

“Ahh jayus banget sih loe, nggak kuku deh gue…asli nggak penting banget!”

Kata-kata ini biasanya sering muncul sendiri dalam pergaulan dan tiba-tiba aja tanpa ada yang tahu siapa yang mulai. Maknanya kadang kurang jelas juga. Tujuannya untuk menyemarakkan suasana.

Contohnya :

  • Gak pentinggggg!
  • Bo..!
  • Jayus = Enggak lucu / garing.
  • Iye ? Iye ? Selamet yeeee
  • Au akh gelap
  • Yoi Doi Toi
  • Wanda…wa ndak tau yah…
  • Gak aci loe! = Enggak fair loe!
  • Iya lah yaw….
  • Yoi Pace
  • Yongkruu
  • Yoi Cing
  • Jijay Bajay Cap Fu Yung Hay
  • Adeee apeee ?
  • Nggak kuku = Nggak kuat

3. Kata-kata yang diserap dari bahasa asing

“Yo men, tengkiu banget yah buat cebannya, hampir aja ngedrop enggak punya duit gue.”

Ini makin kesini makin banyak bahasa Indonesia yang berubah jadi bahasa asing jadi-jadian. Asal nyebut dan nulis, yang penting gampang diucapin dan enak didengar. Biasanya diambil dari bahasa Inggris, Belanda atau Cina. Tinggal ditambahin imbuhan me-, nge-, di- dsbnya, langsung deh jadi bahasa sehari-hari.

Contohnya :

  • Ngedrop = drop = “Wah, ngedrop banget nih men acaranya”
  • Men = man ; “Ayo men, kita cabs sekarang!”
  • Plis = Please ; “Pliss..kasih tau gue dong nomor telpon loe!”
  • Tengkiu = Thank you ; “Tengkiu banget bro buat bantuannya”
  • Dem = damn ; “Dem, gue enggak lulus nih!”
  • Sit = shit ; “Ah sit, enggak kena lagi lemparan gue”
  • Eike = Saya ; “Eike suka deh sama brondong itu.”
  • Yey (Jij)= Kamu ; “Jij mau datang jam berapa ntar?”
  • Seceng = 1000 ; “Ada yang punya seceng gak buat parkir ?”
  • Ceban = 10.000 ; “Gokil, masa parkiran dipinggir jalan doang ceban sih?”
  • Goban = 50.000 ; “Capsa yuk, pake duit,…goban goban aja…”

4. Singkatan

“SBY dan JK menaikkan harga BBM ketika berada di SBY yang bikin harga SEMBAKO ikutan naik juga dan semua orang jadi BT”.

Indonesia paling hobi menyingkat segala sesuatunya. Dari istilah-istilah sampai nama presiden pun disingkat uheuhuhe. Entah karena kepanjangan atau emang paling demen sama segala sesuatunya yang cepet dan simple dan instant. Atau juga bisa menghemat tarif buat sms. Tapi kadang malah bisa bikin salah persepsi atau salah paham.

  • SBY = Susilo Bambang Yudhoyono ; Surabaya
  • JK = Jusuf Kalla ; Jusuf Kennedy (..Lol…)
  • EGP = Emang gue pikirin
  • ABG = Anak baru gede, angkatan babe gue, alat bantu goyang, dsbnya.
  • Sembako = Sembilan Bahan Pokok.
  • BBM = Bahan Bakar Minyak.
  • Nyandu = Nyantai dulu.
  • Nyabu = Nyarap bubur.
  • Gatot = Gagal total, gagal ****tot.
  • PW = Posisi Wuenak.
  • Sakaw = Sakit putaw.
  • Ardath = Aku rela diperkosa asal tidak hamil.
  • Jarum Super = Jarang di rumah, suka pergi.
  • Titi DJ, Dedi Dores = Hati-hati di jalan, dengan diiringi doa restu.
  • Titi Kamal = Hati-hati kalau malam ; pacar gue.
  • Harmoko = Hari-hari omong kosong.
  • Habibi = Hari-hari bikin bingung.
  • Jadul = Jaman dulu.
  • BT / Bete = Bad Trip = bete ( yah loe tau lah, bete….hueuhuhe) .

5. Kata-kata yang ngetrend sesaat

Ini biasa muncul karena trend sesaat aja. Biasa sering dipakai oleh iklan-iklan atau siapa aja dan biasanya juga sangat ear catching. Tujuannya enggak jelas selain buat lucu2an aja.

Contoh :

  • Kasian deh lo, cucian deh lo, education deh loe, conversation deh loe, kasino deh loe, dsbnya. Apalagi kalau ditambah pake gerakan tangan dan bibir monyong-monyong, makin bikin pengen nampar yang ngomong.
  • Ya iyalah masa iya iya sih… ??? WTF ?
  • Duuhh..cuaappee dehh…
  • ” gak ada owjekk,, becheekk.. ”
  • Contoh yang lainnya enggak kepikiran gw, kalau ada boleh ditambahin yah.

6. Kata-kata 80’s

“Wah gue belum dikasih dokat lagi ama bonyok gue nih buat beli boil baru”

Nah, ini asli awet dan sangat terlestarikan dengan baik. Setau gue sih ini jaman2nya kakak2 kita waktu masih 80’s sering banget make kata2 ini. Akhirnya dipake sampai generasi sekarang. Emang enak dan simple ngucapinnya sih. Gimana kata2 ini tercipta gue belum tau polanya, tapi yang pasti sangat menarik kalau bisa tau, atau siapa yang pertama ciptain.

Kalau bokap, nyokap, ama dokat sih polanya keliatan : dari suku kata pertama, huruf kedua dihilangin, lalu ditambah imbuhan ‘OK’ atau ‘OKA’ lalu ditempel lagi dengan huruf P atau T pada akhirnya.

Misalnya Bokap itu dari BAPAK, lalu ambil suku kata pertamanya BA , huruf A hilang, diganti dengan OKA, jadi B+OKA terus ditambah huruf berikutnya dari suku kata berikutnya PAK, yaitu P, jadinya B + OKA + P.

Rumus :

  • Bapak = Ba + pa + k = B + OKA + P = Bokap
  • Nyak = Ny + ak = Ny + OK + A + P = Nyokap (gue gak tau kenapa bisa ada P dibelakangnya) .
  • Sepatu : Sep + a + tu = SEP + OKA + T = Sepokat.
  • Duit = Du + it = D + OKA + T = Dokat.
  • Gila = G + IL + A = G + OK + IL = Gokil.

Kurang lebih begitu kali ya….

Contoh lainnya yang gak berpola :

  • Doi = Doski = Dia / Pacar
  • Madol = Cabut
  • Boil = Mobil
  • Sedopur = Sodara
  • Rokum = Rumah
  • Nyemok = Ngerokok

7. Bahasa Balik

“Bro, sanap tengab disini yah, udah gitu bau iat ngicuk pula, tapi enggak apa yang penting banyak wece-wece.”

Ini gue juga sering menemukan orang yang menggunakan bahasa ini dengan tujuan menyamarkan pembicaraannya supaya enggak ketawan orang. Cukup simple tapi susah kalau enggak terlatih atau terbiasa menggunakannya.

Contoh :

  • Wece = Cewe
  • Etep = Pete / Putaw
  • Ubas = Shabu
  • Sanap = Panas
  • Bais = Habis
  • Ngiprit = Triping

8. Kata-kata yang bersajak

No woman no cry
No school nongkrong
No money nodong

Bersatu kita teguh
Bercerai kita kawin lagi

 

 

Christian Sugiono

 

    

5 Responses to “Bahasa Indonesia”

  1. akatsuki Says:

    Ckakakakakakakak

    btw Repost gan

    Tapi gak masalah tetep lucu
    Welcome to blogsphere gi. Ahlan wa Sahlan

  2. Lutfi Prayogi Says:

    kan udh dibilang itu dikutip dari milis temen Jar.

    btw, baca yang bagian atesnya yg serius deh. bagus lho.

  3. fajrie Says:

    yogi….
    bahasa g4ul kurang lo….

  4. Lutfi Prayogi Says:

    yg penting bahasa resmi kita ada donk..

  5. ashlih Says:

    hahaha…
    bhsa sms jg blm gi..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: